Thursday, June 9, 2016

DIALOG IMAJINER : BERSABAR

INT. RUMAH, SIANG HARI

Waktu puasa baru berjalan setengahnya, namun 
si anak sudah mulai terlihat gelisah.

Anak : “Mengapa adzan maghrib terasa 
              sangat lama sekali ya Ayah?”

Ayahnya hanya tersenyum.

Anak : “Aku sudah tidak sabar untuk mencicipi
              es buah yang akan ibu buat nanti Ayah”

Ayah :  “Bersabarlah nak. Akan tiba waktumu 
               untuk itu.”

Sang anak terdiam sebentar.

Anak : “Apa menurutmu di hari pertama 
             puasa ini aku bisa bersabar untuk itu ayah?”

Sang Ayah kembali tersenyum.

Ayah : “Pertanyaannya bukan bisa atau tidak nak, 
              tapi mau atau tidak.

              Karena ketimbang soal kemampuan, 
              bersabar adalah soal kemauan nak.”

                             ***
Post a Comment